Jumat, 01 Juli 2011

komplikasi TBC


Posted on 23:17 No Comments
Label:
Seputar Penyakit
http://2.bp.blogspot.com/_cRxer9WAoTU/SyncJ9TXmtI/AAAAAAAABhk/ex61BN8LZWo/s200/Paru_paru_TBC.jpg1. Hemoptisis berat ==> sumbatan jalan napas bawah & syok hipovolemik
2. Kolaps dari lobus akibat retraksi bronchial
3. Bronkhiektasis (pelebaran bronchus) dan fibrosis (pembentukan jaringan ikat pada proses pemulihan atau reaktif) pada paru
4. Pneumothoraks ==> udara di dalam rongga pleura
5. Penyebaran TB ke jaringan lain ==> otak, tulang, ginjal, dll
6. Insufisiensi Kardiopulmonal

TBC tanpa pengobatan
TBC tanpa pengobatan secara alamiah setelah 5 tahun ==> 50% penderita meninggal, 25% sembuh sendiri dengan daya tahan tubuh tinggi dan 25% sebagai “kasus kronik”

JENIS-JENIS TB

Minumlah Obat Secara Teratur
MENURUT Dr Hinky Hindra Irawan Satan, Sp.A, MTroPaed, jika anak Anda terinfeksi, namun belum berkembang menjadi pengidap TBC aktif, ia akan diberikan obat antibiotik, seperti isoniazid . Obat ini biasanya harus di minum setiap hari selama 6 hingga 9 bulan untuk mencegah berkembangnya bakteri TBC menjadi aktif. Penderita TBC terselubung ini, kerap harus mengonsumsi lebih dari satu antibiotik dan umumnya bisa disembuhkan jika menjalani pengobatan dengan baik.
Penanganan penderita TBC aktif, ujarnya, juga akan diberikan tiga sampai empat obat yang harus diminum setiap hari selama 6 bulan, atau tergantung pada seberapa serius salat yang dialami. Selain itu diperlukan juga pemeriksaan lanjutan, untuk melihat berapa besar keberhasilan pengobatan yang diberikan, Juga untuk mengetahui efek samping dari obat tersebut, yang kerap menyertai.
Meskipun setelah beberapa minggu mengkonsumsi obat-obatan tersebut, si kecil akan terlihat lebih baik dan gejala-gejala yang timbul perlahan menghilang, namun sangat penting bila obat yang diberikan dokter diminum hingga habis. Karena jika tidak, bakteri akan kembali aktif dan malah berkembang menjadi kebal dengan obat-obatan yang diberikan.
Bila memang anak sudah terinfeksi bakteri TBC, vaksinasi mungkin sudah tidak mampu bekerja menahan bakteri ini. Meski demikian, The Centers for Disease Control and Prevention , Amerika menyarankan vaksinasi diberikan pada kondisi tertentu saja. Misalnya, bila memang di lingkungan rumah ada orang yang telah positif mengidap TBC aktif, dan belum mendapatkan pengobatan yang seharusnya, maka si kecil harus diberi vaksinasi TB. Makanya, jika merasa anak kita memperlihatkan ciri-ciri TBC, segeralah berkonsultasi ke dokter.
Berikut beberapa jenis penyakit TB yang dikenal gemar menyerang anak-anak 1. TULANG
TBC tulang ini bisa disebabkan oleh bakteri TBC yang mengendap di paru-paru, lalu terjadi komplikasi dan masuk ke tulang. Atau bisa juga bakteri TBC langsung masuk ke tulang lewat aliran darah dari paru-paru. Waktu yang dibu-tuhkan bakteri untuk masuk dan merusak tulang bervariasi. Ada yang singkat, tapi ada pula yang lama hingga bertahun-tahun.
2.USUS
Selain karena komplikasi, TBC usus ini bisa timbul karena penderita mengonsumsi makanan/ minuman yang tercemar bakteri TBC. Bakteri ini bisa menyebabkan gangguan seperti penyumbatan, penyempitan, bahkan membusuk -nya usus. Ciri penderita TBC usus antara lain anak sering muntah akibat penyempitan usus hingga menyumbat saluran cema.
3.OTAK
Bakteri TBC juga bisa menyerang otak. Gejalanya hampir sama dengan orang yang terkena radang selaput otak, seperti panas tinggi, gangguan kesadaran, kejang-kejang, juga penyempitan sel-sel saraf di otak. Kalau sampai menyerang selaput otak, penderita harus menjalani perawatan yang lama. Sayangnya, gara-gara sel-sel sarafnya rusak, penderita tidak bisa kembali ke kondisi normal.
4.GINJAL
Bakteri TBC pun bisa merusak fungsi ginjal. Akibatnya, proses pembuangan racun tubuh akan terganggu. Selanjutnya bukan tidak mungkin bakal mengalami gagal ginjal. Gejala yang biasa terjadi antara lain mual-muntah, nafsu makan menurun, salat kepala, lemah, dan sejenisnya. Gagal ginjal akut bisa sembuh sempurna dengan perawatan dan pengobatan yang tepat. Sedangkan gagal ginjal kronik sudah tidak dapat disembuhkan. Beberapa di antaranya harus menjalani cang-kok ginjal. Naldta.com/dn

Penyakit TBC

Penyakit TBC dapat menyerang siapa saja (tua, muda, laki-laki, perempuan, miskin, atau kaya) dan dimana saja. Setiap tahunnya, Indonesia bertambah dengan seperempat juta kasus baru TBC dan sekitar 140.000 kematian terjadi setiap tahunnya disebabkan oleh TBC. Bahkan, Indonesia adalah negara ketiga terbesar dengan masalah TBC di dunia.
Survei prevalensi TBC yang dilakukan di enam propinsi pada tahun 1983-1993 menunjukkan bahwa prevalensi TBC di Indonesia berkisar antara 0,2 – 0,65%. Sedangkan menurut laporan Penanggulangan TBC Global yang dikeluarkan oleh WHO pada tahun 2004, angka insidensi TBC pada tahun 2002 mencapai 555.000 kasus (256 kasus/100.000 penduduk), dan 46% diantaranya diperkirakan merupakan kasus baru.

Penyebab Penyakit TBC

Penyakit TBC adalah suatu penyakit infeksi yang disebabkan oleh bakteri Mikobakterium tuberkulosa. Bakteri ini berbentuk batang dan bersifat tahan asam sehingga dikenal juga sebagai Batang Tahan Asam (BTA). Bakteri ini pertama kali ditemukan oleh Robert Koch pada tanggal 24 Maret 1882, sehingga untuk mengenang jasanya bakteri tersebut diberi nama baksil Koch. Bahkan, penyakit TBC pada paru-paru kadang disebut sebagai Koch Pulmonum (KP).
http://medicastore.com/tbc/image/bakteri_tbc.jpg
Bakteri Mikobakterium tuberkulosa

Cara Penularan Penyakit TBC

Penyakit TBC biasanya menular melalui udara yang tercemar dengan bakteri Mikobakterium tuberkulosa yang dilepaskan pada saat penderita TBC batuk, dan pada anak-anak sumber infeksi umumnya berasal dari penderita TBC dewasa. Bakteri ini bila sering masuk dan terkumpul di dalam paru-paru akan berkembang biak menjadi banyak (terutama pada orang dengan daya tahan tubuh yang rendah), dan dapat menyebar melalui pembuluh darah atau kelenjar getah bening. Oleh sebab itulah infeksi TBC dapat menginfeksi hampir seluruh organ tubuh seperti: paru-paru, otak, ginjal, saluran pencernaan, tulang, kelenjar getah bening, dan lain-lain, meskipun demikian organ tubuh yang paling sering terkena yaitu paru-paru.
http://medicastore.com/tbc/image/sebar_tbc.jpg
Saat Mikobakterium tuberkulosa berhasil menginfeksi paru-paru, maka dengan segera akan tumbuh koloni bakteri yang berbentuk globular (bulat). Biasanya melalui serangkaian reaksi imunologis bakteri TBC ini akan berusaha dihambat melalui pembentukan dinding di sekeliling bakteri itu oleh sel-sel paru. Mekanisme pembentukan dinding itu membuat jaringan di sekitarnya menjadi jaringan parut dan bakteri TBC akan menjadi dormant (istirahat). Bentuk-bentuk dormant inilah yang sebenarnya terlihat sebagai tuberkel pada pemeriksaan foto rontgen.
Pada sebagian orang dengan sistem imun yang baik, bentuk ini akan tetap dormant sepanjang hidupnya. Sedangkan pada orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang kurang, bakteri ini akan mengalami perkembangbiakan sehingga tuberkel bertambah banyak. Tuberkel yang banyak ini membentuk sebuah ruang di dalam paru-paru. Ruang inilah yang nantinya menjadi sumber produksi sputum (dahak). Seseorang yang telah memproduksi sputum dapat diperkirakan sedang mengalami pertumbuhan tuberkel berlebih dan positif terinfeksi TBC.
Meningkatnya penularan infeksi yang telah dilaporkan saat ini, banyak dihubungkan dengan beberapa keadaan, antara lain memburuknya kondisi sosial ekonomi, belum optimalnya fasilitas pelayanan kesehatan masyarakat, meningkatnya jumlah penduduk yang tidak mempunyai tempat tinggal dan adanya epidemi dari infeksi HIV. Disamping itu daya tahan tubuh yang lemah/menurun, virulensi dan jumlah kuman merupakan faktor yang memegang peranan penting dalam terjadinya infeksi TBC.

Gejala Penyakit TBC

Gejala penyakit TBC dapat dibagi menjadi gejala umum dan gejala khusus yang timbul sesuai dengan organ yang terlibat. Gambaran secara klinis tidak terlalu khas terutama pada kasus baru, sehingga cukup sulit untuk menegakkan diagnosa secara klinik.

Gejala sistemik/umum

  • Demam tidak terlalu tinggi yang berlangsung lama, biasanya dirasakan malam hari disertai keringat malam. Kadang-kadang serangan demam seperti influenza dan bersifat hilang timbul.
  • Penurunan nafsu makan dan berat badan.
  • Batuk-batuk selama lebih dari 3 minggu (dapat disertai dengan darah).
  • Perasaan tidak enak (malaise), lemah.

Gejala khusus

  • Tergantung dari organ tubuh mana yang terkena, bila terjadi sumbatan sebagian bronkus (saluran yang menuju ke paru-paru) akibat penekanan kelenjar getah bening yang membesar, akan menimbulkan suara "mengi", suara nafas melemah yang disertai sesak.
  • Kalau ada cairan dirongga pleura (pembungkus paru-paru), dapat disertai dengan keluhan sakit dada.
  • Bila mengenai tulang, maka akan terjadi gejala seperti infeksi tulang yang pada suatu saat dapat membentuk saluran dan bermuara pada kulit di atasnya, pada muara ini akan keluar cairan nanah.
  • Pada anak-anak dapat mengenai otak (lapisan pembungkus otak) dan disebut sebagai meningitis (radang selaput otak), gejalanya adalah demam tinggi, adanya penurunan kesadaran dan kejang-kejang.
Pada pasien anak yang tidak menimbulkan gejala, TBC dapat terdeteksi kalau diketahui adanya kontak dengan pasien TBC dewasa. Kira-kira 30-50% anak yang kontak dengan penderita TBC paru dewasa memberikan hasil uji tuberkulin positif. Pada anak usia 3 bulan – 5 tahun yang tinggal serumah dengan penderita TBC paru dewasa dengan BTA positif, dilaporkan 30% terinfeksi berdasarkan pemeriksaan serologi/darah.

Penegakan Diagnosis

Apabila dicurigai seseorang tertular penyakit TBC, maka beberapa hal yang perlu dilakukan untuk menegakkan diagnosis adalah:
  • Anamnesa baik terhadap pasien maupun keluarganya.
  • Pemeriksaan fisik.
  • Pemeriksaan laboratorium (darah, dahak, cairan otak).
  • Pemeriksaan patologi anatomi (PA).
  • Rontgen dada (thorax photo).
  • Uji tuberkulin.

Pembesaran kelenjar getah bening
Biopsi pembesaran KGB sering dilakukan atas indikasi diagnostik.
o    Peta KGB
o    Peta KGB
o    Biasanya ia ditemukan di leher, ketiak dan lipat paha. (lihat gambar Wikipedia)
o    Ia pun dapat ditemukan pada anak-anak.
o    Pembesaran KGB dapat terjadi primer, disebabkan oleh KGB itu sendiri seperti Limfoma; atau sekunder berasal dari penyakit lain baik infeksi ataupun kanker.
o    Infeksi yang dimulai dengan masuknya kuman patogen< ![endif]--> kedalam tubuh, direspons oleh sistem kekebalan yang berlapis. Di lapis depan berjajar komponen normal tubuh seperti kulit, selaput lendir, batuk, flora normal dan berbagai sel. Di pusat pertahanan, terdapat KGB yang menyimpan dua mesin perang yaitu limfosit T (sel T< ![endif]-->) dan limfosit B (sel B< ![endif]-->). KGB tersusun secara regional menjaga kawasan tertentu. Karena itu mereka disebut juga sentinel node (sentinal adalah penjaga dan node adalah KGB). Sentinel node kepala dan muka, terdapat di leher; payudara dan tangan, ketiak; kaki, lipat paha dlsb.
o    Dalam peperangan itu salah satu tugas lapis pertama adalah membawa sampel kuman ke limfosit untuk identifikasi dan pemrograman penghancurannya. Kemudian limfe atau cairan getah bening akan membawa sel T dan sel B, ke daerah konflik. Dalam usahanya kgb< ![endif]--> regional akan meningkatkan aktivitasnya hingga membesar. Ciri-ciri pembesaran KGB dalam mengatsi infeksi adalah sakit.
o    Karena itu bila pembesaran KGB regional dengan nyeri dan disertai tanda-tanda infeksi didaerah itu, pencarian dan pengobatan pusat infeksi menjadi prioritas. Misalnya bila di leher seorang anak ada pembesaran KGB dan giginya berlubang, ia terlebih dahulu dirujuk ke dokter gigi. Bila tidak ditemukan pusat infeksi biopsi dilakukan. Dan yang paling sering ditemukan adalah TBC kelenjar.
o    Berbeda dengan infeksi, KGB regional akan kewalahan menghadapi kanker. Mereka melakukan penetrasi secara bertahap dalam waktu tahunan. Lama-lama KGB regional akan membesar tanpa rasa sakit. Karena itu bila pembesaran KGB regional tidak sakit, pencarian kanker primer menjadi prioritas. Adakalanya mudah seperti kanker payudara pada pembesaran KGB ketiak; melanoma , KGB lipat paha dlsb. Bila tidak ditemukan dengan cepat biopsi dilakukan. Biasanya hasil biopsi akan memperlihatkan kanker primer. Misalnya kanker nasofaring terdiagnosa dari biopsi KGB leher. Namun kadang-kadang kanker primer yang menyebabkan pembesaran KGB itu tidak ditemukan.
o    Selain metastasis dari kanker lain, biopsi KGB regional dapat menunjukkan penyakit Limfoma atau kanker primer dari jaringan limfoid. Biasanya yang ditemukan jenis Hodgkin. Pada pembesaran KGB regional yang multipel (banyak) serta tidak sakit, biopsi dilakukan atas semua KGB dan biasanya ditemukan jenis non-Hodgkin. Tergantung atas luasnya pengobatan dapat dilakukan dengan radiasi dan atau kemoterapi. Bila ditemukan dalam stadium dini, biasanya penyembuhan dapat diharapkan.
http://img1.blogblog.com/img/icon18_wrench_allbkg.png
http://opi.yahoo.com/online?u=perdanaakhmad&m=g&t=14myQuran.org - Komunitas Muslim Indonesia
http://img1.blogblog.com/img/icon18_wrench_allbkg.png
http://img1.blogblog.com/img/icon18_wrench_allbkg.png
http://img1.blogblog.com/img/icon18_wrench_allbkg.png

KUNJUNGI WEB BLOG BARU DARI RUQYAH ONLINE !

http://img1.blogblog.com/img/icon18_wrench_allbkg.png

TBC Kelenjar Getah Bening

Diposting oleh Team Ihya As-Sunnah di 2:30 PM
Di ketiak kanan saya tumbuh benjolan sebesar setengah telur ayam, terasa sakit kalau ditekan. Sudah dilakukan PA dengan hasil Lymphadenits tuberculosa dengan keradangan suppuratif (abbscess). Kemudian saya melakukan rontgen paru dengan hasil sinus/diaphragma normal, bentuk dan besar COR normal, tidak tampak infiltrat proses, corakan bronchovaskular paru kasar. Yang saya tanyakan:
1. Apakah saya menderita TB?
2. Apakah benjolan tersebut bisa kempes sendiri?
3. Obat herba apa yang kira-kira bisa menyembuhkan kasus saya tersebut?
Terima kasih.
IP
Jawaban
Saudara IP Yth.
Limfadenitis adalah peradangan pada satu atau beberapa kelenjar getah bening. Sementara limfadenitis TBC atau TBC kelenjar getah bening termasuk penyakit TBC di luar paru (Tb extra-paru).
Penyakit ini disebabkan mikobakterium tuberkolosis. Namun, secara histopatologis limfadenitis tuberkulosa sulit dibedakan dengan limfadenitis yang disebabkan mikobakterium atipik (M. atipik). Diagnosis pasti hanya dapat ditegakkan dengan melakukan biakan jaringan kelenjar getah bening.
Kendati demikian, tetap saja sulit ditentukan apakah penyakit itu murni disebabkan oleh M. Tuberkolosis atau M. Atipik, sebab basil TBC dapat ditemukan di tempat di mana basil Atipik juga berada. Jadi, tidak dapat dibedakan dengan pasti apakah mikroorganisme tersebut mikobakterium TBC atau mikobakteriun atipik, sebab semua dianggap M. TBC, sehingga pengobatan tidak selalu tepat dan berhasil.
Dari berbagai penelitian, nampaknya penyakit limfedenitis Tb ini lebih banyak disebabkan oleh infeksi M. Atipik daripada M. tuberkulosis. Hal ini, mungkin bermula dari kebiasaan menyantap susu segar tanpa dimasak lebih dulu, atau mengonsumsi sayuran mentah. Karena penyebaran bakteri ini dapat berasal dari tanah, air, tumbuhan dan juga pada telur (cangkangnya).
Jadi, makan sayuran tanpa dimasak dulu (seperti lalap) bisa menyebabkan infeksi Atipik, meski sayuran tersebut telah dicuci bersih. Sebab bakteri Atipik masih dapat hidup kendati sayuran itu direbus dalam suhu 42 derajat.
Dari uraian di atas, anda memang menderita tb tapi di luar paru-paru yakni di kelenjar getah bening. Setiap penyakit pasti ada obatnya, anda bisa mencoba mengonsumsi Habba Sauda dan Teh Herba. Dosis untuk Habba Sauda adalah 2 pagi dan 2 malam, diminum 30 menit sebelum makan atau 2 jam setelah makan bersama 2 uncang Teh Herba yang telah diseduh di cangkir dan diminum ketika hangat-hangat kuku.
Untuk tempat yang ada benjolannya, bisa diolesi dengan Minyak But-But atau kapur sirih yang dicampur jeruk nipis. Bila menggunakan Minyak But-But, selain dioles pada benjolan, juga pada kedua ketiak, leher, di bawah buah dada dan kedua lipat paha, dilakukan pagi dan malam setelah mandi, serta saat mau pergi tidur.
Di samping itu, ada baiknya anda memulai makan sayur dan buah-buahan yang bisa mengurangi laju penyebaran infeksi tersebut. Sayur dan buah-buahan itu adalah: bawang, bawang putih, buncis, wortel, jagung, sayuran berdaun gelap dan buah jeruk adalah sayur dan buah yang memiliki daya perlindungan dan pengurangan yang tinggi terhadap masalah kelenjar getah bening.

0 komentar:

Poskan Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | JCPenney Coupons